Blogging,  Travel

Beautiful Papandayan

Barangkali ada yang pengen liburan tapi gakpunya cuti tahunan..

Barangkali ada yang pengen piknik sambil koleksi foto di lokasi yg iconic..

Atau, barangkali ada yang pengen coba mendaki gunung santai gapake bingung..

Tiga hal itu cukup untuk mewakili keadaan saya sebulan kemarin. Daaan.. tiga hal itu juga yang saya jadikan senjata untuk ngomporin temen-temen supaya mau ikut plan liburan saya.. tentunya dengan destinasi pilihan yang tidak lain adalah Gunung Papandayan.

Pilihan destinasi Gunung Papandayan ini udah jadi wishlist saya sejak Februari. Alasannya cukup jelas, pemandangannya bagus, jarak gak terlalu jauh dan tentu saja medan pendakian yang cukup santai.

Selain itu, rasa percaya diri saya bakal kuat ngedaki gunung papandayan muncul, setelah merasa di komporin sama cerita netizen yg bahkan naik papandayan sambil bawa anaknya.. huhuhu..

anak kecil aja kuat naik papandayan masaaa…

Jadilah fix kita ke gunung papandayan.

Beberapa temen yang berhasil saya komporin untuk ikut liburan ke papandayan berasal dr Jakarta. Jadi, saya sempatkan untuk ketemu mereka dulu di Jakarta dengan judul Meeting Teknis ala ala sekalian perkenalan.

baca kiri – kanan

Icha (temen seangkatan di kantor lama), Nopi (temen se-kostan), Vini (temen SMA), Me.

Tanggal, Jalur dan Akses sudah di tentukan. Karena kita ada 2 rombongan, saya dengan rombongan dari Bandung dan ada rombongan dr Jakarta. Jadi kita menentukan meeting point langsung di Garut. Berikut rincian itinerary pendakian gunung Papandayan.

itinerary papandayan

*Meetpoint Alun2 Tarogong
Day1 – Sabtu 28 July 2018
03.00 – 04.30 Berangkat ke Basecamp Papandayan
04.30 – 04.45 Sampe Basecamp dan Registrasi
04.45 – 05.00 Ishoma
05.00 – 06.00 Persiapan mendaki (Repacking, Pemanasan)
06.00 – 10.00 Mulai Pendakian ke Pondok Saladah
10.00 – 13.00 Mendirikan tenda dan Ishoma
13.00 – 15.00 Explore Pondok Saladah dan Hutan Mati
15.00 – XX.XX Ishoma, (Santai2, ngopi2, hammockan, game, persiapan milkyway, makan malam, dll)

Day 2 – Minggu 29 Juli 2018
04.00 – 05.00 Bangun Persiapan Summit
05.00 – 05.30 Enjoy Sunrise di Hutan Mati
05.30 – 07.00 Perjalanan ke Tegal Alun
07.00 – 08.30 Enjoy Tegal Alun (Hamparan Edelweiss)
08.00 – 09.00 Perjalanan turun ke Pondok Saladah
09.00 – 10.00 Istirahat, Packing persiapan turun ke basecamp
10.00 – 12.30 Perjalanan turun ke basecamp
12.30 – 13.00 Ishoma
13.00 – XX.XX Persiapan pulang ke bdg – jkt

Meeting Point kita di alun-alun tarogong untuk di jemput Mang Eep sekitar jam 3 pagi. Karena kita berjumlah 9 orang jadilah Mang Eep menyiapkan mobil bak terbuka untuk mengantar kita sampai ke gerbang papandayaan..

Kebetulan saat kita berangkat 28 Juli 2018 lalu adalah saat Gerhana Bulan Bluemoon, Dinginnya Garut jam 3 pagi ditambah posisi di atas mobil bak terbuka untungnya disuguhi pemandangan langit yang indah banget sebagai bonusnya..

(( gak ada fotonya diatas mobil bak terbuka ))

  • Day 1

Sampai di pintu masuk Gunung Papandayan jalur awal pendakian dengan medan jalan beraspal dan landai.. Aman untuk pemula.. Di jalur awal saja sudah disuguhi pemandangan sunrise yg cantik.

Gak jauh dari trek jalan beraspal tadi kita mulai memasuki trek bebatuan. Trek ini disekitar kawah , disini juga mulai tercium bau belerang. Sebaiknya saat melewati jalur ini kita pakai masker. Ada sekitar 2 sampai 3 pos yang kita lewatin, karena jalur ini juga cukup jauh.

Setelah ngelewatin jalur bebatuan dan kawah tadi, kita mulai masuk ke daerah hutan. Dari sini udah hampir sampai ke Pos Ghober Hoet.

Di Pos Ghober Hoet ini juga ada warung yang jualan Nasi Goreng, Mie Instant, Bakso Ikan, Cilok, dll, jadi gak perlu takut kelaperan, hehe..

Setelah Pos Ghober Hoet kita menuju Pos Pondok Saladah di Pos Pondok Saladah ini sering dijadikan tempat camp sebelum menuju ke puncak / Tegal Alun.

Jalur menuju Pondok Saladah ini lebih adem dan seger, jalannya juga cukup landai kok.. Adem karena banyak ngelewatin hutan dengan pohon-pohon yang rindang dan tentu saja disuguhi pemandangan yang cantik..

(makasih.. ) *lohh

Taaaraaa.. !!

Sampailah kita di Area Camping Pondok Saladah.

Kita sampai di Pondok Saladah sekitar jam 10.30 WIB, memakan waktu sekitar 2 jam 30 menit, mayan hebat laah..

Pondok Saladah ini udah rame ternyata, banyak banget pendaki yang udah diriin tenda. Gak kebayang kalau kita ke Papandayan pas lagi long weekend, pasti penuuh banget.. Dan juga disini banyak warung, jadi juga gak perlu takut kelaperan sist..

Penuh banget area campingnya, dan tenda tetangga mepet banget, sampe kalo mereka masak tuh suara desis minyak gorengnya kedengeran.. kan bikin baper, eh laper maksudnya. Risih tapi ya gimana lahan juga bukan milik kita.. karena semua itu milik Allah SWT. *ckckck..

ini area camping kita, kalau kamu?

Sore harinya, setelah makan siang dan bobo siang, kita sempetin untuk jalan-jalan di sekitar Pondok Saladah dan ke Hutan Mati. Kita juga nemu sumber mata air asli pegunungan untuk bekal selama berlangsungnya hidup di Papandayan 🙂

Seger seger geli gimanaa gitu airnya..

  • Day 2

Rencana bangun untuk summit itu jam 04.00 tapi berhubung papandayan semalem dingiiin banget jadilah kita semua mager untuk persiapan summit.

Kita start  jam 5 pagi setelah sholat subuh dan sarapan sehat mie instant kemudian menuju hutan mati untuk liat sunrise lalu menuju summit Tegal Alun. Yeeeaaah..

 

Menuju tegal alun..

Jalur untuk sampai ke tegal alun cukup terjal, mayan deh susah, ngaku aja saya mah.. Treknya berbatu dan pasir dan terjal, tapi gak terlalu jauh untungnya, banyakan istirahatnya kita mah… Dari Pondok Saladah sampai ke Tegal Alun kita sekitar 2 jam 30 menit juga, taoi itu karena kebanyakan foto-foto dan istirahatnya.. :p

Tegal alun sendiri sebenernya bukan puncak dari Gunung Papandayan yang sesungguhnya, karena puncaknya itu katanya masih liar ada d ketinggian 2.666 mdpl. Untuk bisa sampai ke puncaknya perlu bantuan dari guide warga sekitar yang tahu jalurnya. Jalur itu memang bukan jalur resmi yang dibuka untuk umum, mungkin emang ada alasan tersendiri kenapa gak dibuka untuk umum, selain karena untuk menjaga kelestarian alam kali yaa..

Karena sebagian besar pendaki hanya mendaki sampai di Tegal Alun, dari pada nyasar di Papandayan ya kaan..

Setelah kurang lebih 1 jam 30 menit ngopi dan foto-foto di Tegal Alun kita turun untuk balik lagi ke Pos Pondok Saladah dan makan siang..

Sekitar jam 12.00 kita Bongkar Tenda dan turun dari papandayan, tinggal nunggu di jemput Mang Eep untuk dianter ke Terminal Garut menuju ke kota masing-masing.

Terimakasih, sampai ketemu di perjalanan selanjutnya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *